Bahan kemasan yang disetujui untuk penggunaan makanan umumnya terbuat dari kaca, logam, kertas,
plastik, dan bahan biobased.

Sifat material menentukan penggunaan akhir dari bahan kemasan, dan umur simpan untuk produk tertentu dibutuhkan dalam pemilihan bahan kemasan industri pangan. Plastik, logam, kaca, dan kertas umumnya digunakan sebagai bahan pengemas untuk menjaga kesegaran dan kualitas produk makanan.

Namun, kemasan bio based adalah fokus penelitian saat ini untuk menghindarkan lingkungan dari dampak bahan kemasan polimer. Beberapa buku telah membahas bahan kemasan tertentu secara rinci. Berikut ini adalah gambaran singkat tentang bahan kemasan untuk penggunaan pada industri pangan sebagai kemasan makanan.

KEMASAN KACA

Bahan kemasan lembam ini memberikan penghalang mutlak terhadap gas dan kelembaban, sehingga cocok untuk retensi rasa dan kesegaran produk makanan seperti bir dan anggur. Kaca dapat menahan kondisi pemrosesan termal yang tinggi,
memberikan insulasi yang baik, dan dapat dibentuk menjadi berbagai bentuk — baik transparan atau buram. Pelapis aluminium oksida meningkatkan sifat penghalang untuk melindungi produk makanan dari kerusakan fisik maupun kimiawi.

Daur ulang kemasan kaca menjadi membantu pelestarian lingkungan dari polusi adalah keuntungan tambahan.
Bobot yang berat dan rapuh saat terkena tekanan, benturan, dan kejutan termal adalah beberapa kerugian untuk penggunaan kemasan kaca secara ekstensif sebagai bahan kemasan.

KEMASAN KERTAS

Dalam proses pembuatannya,kertas dicampur dengan aditif (lak, lilin, resin, dll.) atau diekstrusi bersama dengan polimer lain untuk meningkatkan sifat perlidungannya. Kertas dan karton digunakan dalam berbagai bentuk (kotak bergelombang, karton, tas, karung, dan kertas pembungkus) untuk beberapa tingkat pengemasan dalam makanan dan produk sejenis.
Berbagai bentuk kertas meliputi:

  1. Kertas kraft: Coklat alami, tidak dikelantang, putih dikelantang, dan tugas berat, kertas ini digunakan untuk membuat tas dan pembungkus. Ini adalah kertas terkuat dan digunakan untuk mengemas tepung, gula, dan buah-buahan dan sayuran kering.
  2. Kertas sulfit: Kertas ini diglasir untuk meningkatkan penampilannya, kekuatan basah, dan ketahanan minyak. Kertas sulfit relatif lebih ringan dan lebih lemah dari kraft kertas tetapi memiliki kualitas cetak yang tinggi. Ini sering dibuat bersamaan dengan laminasi plastik atau foil sebagai bahan kemasan untuk biskuit dan kembang gula.
  3. Kertas tahan minyak: Menawarkan ketahanan terhadap minyak tetapi memungkinkan kelembapan migrasi, kertas tahan minyak biasanya digunakan untuk mengemas kue, mentega, makanan berminyak, permen, dan sebagainya.
  1. Glassine: Kertas tahan minyak ini memiliki tingkat kehalusan yang tinggi dan hasil akhir yang mengkilap. Biasa digunakan untuk mengemas biskuit, lemak, makanan siap saji, dan sebagainya.
  2. Kertas perkamen: Terbuat dari selulosa yang dimodifikasi asam untuk meningkatkan kualitas udaranya dan sifat penghalang kelembaban.Kertas perkamen digunakan untuk mentega, lemak babi, dan kemasan makanan berlemak.
  3. Karton: Karton tersedia dalam beberapa bentuk (papan putih, papan padat, papan chip, papan serat, dan laminasi kertas) dan terutama digunakan di pengemasan sekunder (pengemasan akhir) untuk meningkatkan penanganan dan pendistribusian produk pangan.

KEMASAN LOGAM

Logam yang biasa digunakan untuk kemasan makanan adalah timah, baja, aluminium, dan kromium. Mereka menawarkan sifat penghalang yang sangat baik, perlindungan fisik, kemampuan cetak, penerimaan konsumen, dan daur ulang.

Tinplate diproduksi dari baja karbon rendah yang dilapisi di kedua sisi dengan lapisan tipis timah dan kemudian dipernis lebih lanjut dengan epoksi fenolik, komponen oleoresin, atau resin vinil untuk memberikan penghalang inert untuk bahan makanan. Logam umumnya digunakan dalam pengolahan retort buah-buahan, sayuran, daging, ikan, dan kacang-kacangan, serta dalam kaleng untuk minuman atau wadah untuk bayi makanan, bubuk, gula-gula, dan sebagainya. Aluminium biasanya digunakan untuk membuat foil, kertas laminasi/film plastik, laminasi dan film metalisasi, atau kaleng. Ini memiliki beberapa
keunggulan dibandingkan logam lain seperti ringan dan tahan korosi, serta memberikan penghalang terhadap udara, suhu, kelembaban, dan serangan kimia.
Bahan kemasan berbahan dasar aluminium digunakan untuk kaleng minuman ringan, makanan laut, kaleng/ tutup botol, dan lain-lain.

KEMASAN PLASTIK

Plastik dapat diklasifikasikan menjadi termoset dan termoplastik, yaitu:
Dibuat dengan proses kondensasi atau polimerisasi tambahan.

Termoset terutama digunakan dalam aplikasi non-makanan, sedangkan termoplastik merupakan bahan kemasan utama yang digunakan untuk roll plastik, botol, toples, dan sebagainya untuk industri makanan.

Meskipun beberapa plastik diperbolehkan untuk penggunaan makanan (seperti poliolefin, poliester, polivinil klorida, polivinilidena klorida, polistirena, poliamida,etilena vinil klorida, laminasi, dan koekstrusi), ada pertumbuhan kecenderungan untuk menggantinya dengan bioplastik untuk melindungi lingkungan. Namun, penggunaan plastik dalam kemasan makanan terus meningkat karena rendahnya biaya dan keuntungan fungsional lainnya seperti sifat optik, termosealabilitas,
microwave available, dan sebagainya.
Terlepas dari kelebihan ini, ada masalah keamanan tentang penggunaan plastik, terutama migrasi plastik
bahan tambahan dalam bahan makanan. Migrasi monomer terus dipantau dan diatur oleh badan-badan seperti Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM), dan organisasi pengatur lainnya.

Baca juga : MESIN SEALER UNTUK KEMASAN PANGAN

Hits: 13

error: Content is protected !!