handheld portable inkjet printer

Teknologi coding apa pun yang kamu gunakan harus menghasilkan kode yang dapat
dibaca dengan tingkat keandalan yang tinggi.
Juga harus bisa disupport oleh orang-orang yang menggunakannya. Dengan kata lain, itu tidak direkomendasikan untuk menggunakan teknologi yang rumit di luar kemampuan personel pabrik untuk mengoperasikan dan memelihara alat coding.


Tetapi, tidak peduli teknologi apa yang kamu gunakan, masalah akan muncul.
Keterbacaan yang buruk adalah masalah yang umum terjadi. Jika kode tidak dapat dibaca oleh mata normal, itu adalah masalah serius.

Keterbacaan berhubungan dengan ukuran, kontras, formasi karakter, huruf dan karakteristik lain.
Kasus kode, contohnya, butuh yang sangat besar jadi mereka bisa dibaca dari kejauhan 6 sampai 10 kaki; mereka bisa jadi berupa format dot-matrix.

Bahkan untuk kode yang sangat kecil berukuran micron sekalipun.Misalnya kode setinggi 40 mikron di berlian hanya dapat dilihat menggunakan mikroskop, tetapi karakternya harus terbentuk dengan tepat.

Pemasangan angka dan huruf pada mesin coding manual atau mesin coding otomatis yang menggunakan angka dan huruf mekanik harus diperhatikan.Kerataan atau kemiringan dalam pemasangan biasanya mengakibatkan masalah pada hasil cetakan.

  1. Gunakan suhu yang benar
    Pembuat stempel panas menggunakan kombinasi antara panas dan tekanan untuk
    memindahkan tinta dari pita ke produk.
    Untuk beberapa cakupan, panas dan tekanan saling mengimbangi. Meningkatkan
    panas dapat digunakan untuk mengkompensasi tekanan yang tidak mencukupi.
    Walaupun ini adalah solusi yang tidak tepat. Ada sebuah pengaturan optimal dan
    operator perlu memastikan bahwa termostat disetel dan berfungsi dengan benar.
    Temperatur tinggi akan mengakibatkan pembakaran/pelelehan kemasan sedangkan temperatur rendah
    tidak akan membiarkan tinta ditransfer dengan baik.
  2. Kontrol penggunaan pita
    Pita yang digunakan untuk stempel panas relatif mahal. Perawatan harus dilakukan
    untuk memastikan bahwa hanya jumlah minimum pita yang digunakan pada setiap
    cetakan. Cetakan kebanyakan memiliki penyesuaian yang mengontrol kemajuan pita
    di setiap siklus.
    Ini harus diatur dengan melihat bagaimana pita digunakan.Pita harus sesuai lebarnya dengan lebar keseluruhan kode yang akan dicetak. Lebar pita harus ditentukan hanya sedikit lebih lebar daripada lebar keseluruhan kode.
  3. Gunakan tinta yang benar untuk material kemasan yang benar
    Ada ratusan tinta di pasar. Tinta coding harus dipilih dengan hati-hati untuk
    kompatibilitas dengan bahan kemasan yang akan dikodekan. Peraturan yang sama berlaku
    untuk pita di pembuat kode stempel panas atau perpindahan panas.
    Contohnya, tinta yang bekerja dengan sangat baik di label kertas mungkin tidak
    bekerja sama sekali di label plastik. Itu mungkin menyerap ke dalam kertas,
    tetapi tidak menempel di permukaan plastik. Jenis tinta yang sangat berbeda
    diperlukan untuk media cetak yang berbeda.
    Sebelum menentukan akan pakai tintang yang mana, adalah baik untuk
    mengirim sampel kemasan untuk mendapat rekomendasi dari pemasok tinta.

Terkadang, tinta mungkin bersentuhan dengan produk itu sendiri, dan itu harus
kompatibel dengan produk.
Contohnya, beberapa tinta bisa bermigrasi melalui dinding botol plastik. Jika botol
mengandung makanan atau obat-obatan, kontaminasi yang tidak dapat diterima
dapat terjadi. Hal ini dapat dihindari dengan memilih tinta yang telah disetujui untuk
dikonsumsi manusia, dengan menggunakan tinta yang tidak bermigrasi atau dengan
memilih metode coding yang sama sekali berbeda.
Berikut adalah dua pertimbangan substrat lain yang harus diperhatikan:
Pernis label. Banyak label dan karton yang dilapisi dengan pernis untuk memberi
tampilan mengkilap untuk daya tarik mata. Pernis tidak menyerap dan jika tinta
diterapkan di pernis, tinta mungkin sering terkelupas atau ternodai. Jika
menggunakan stempel panas, tinta mungkin bahkan tidak pindah dari pita.
Salah satu solusinya adalah mencetak label dengan jendela tanpa pernis dimana
kode diterapkan. Jendela ini tidak akan kelihatan tetapi akan mengizinkan aplikasi
tinta yang tepat.
Pelepasan cetakan. Banyak produsen botol plastik menggunakan pelepasan cetakan
berbasis silikon dalam proses pembuatan botol. Pelepasan residu akan tetap berada
di permukaan botol dan harus dihilangkan melalui perawatan api atau elektrostatik.
Jika tidak, pelepasan cetakan akan mencegah tinta menempel dengan benar.

  1. Monitor pemakaian Printer Head (Cartridge)
    Printer transfer termis mirip dengan pencetak stempel panas karena keduanya
    menggunakan panas untuk mentransfer tinta dari pita ke label.
    Transfer termis adalah teknologi yang sangat bagus tetapi itu punya masalah sendiri.
    Seperti stempel panas, ini termasuk suhu, tekanan dan pita/kesesuaian produk.
    Mereka juga memiliki masalah dengan printer head.
    Pemakaian ini harus dipantau dan printer head diganti seperlunya. Pembersihan rutin
    printer head adalah suatu keharusan juga. Perawatan harus dilakukan dengan memasang
    pita, pita yang berkerut akan menghasilkan area yang tidak tercetak pada label.
  2. Mengontrol bagaimana bagian mesin yang bersentuhan langsung dengan kode
    Cara bagian cetak meisn bersentuhan ke bahan kemasan dapat mempengaruhi kualitas hasil cetak.
    Pembuat kode non-kontak seperti jet print yang dikendalikan kecepatan dan laser dot
    matrix bekerja dengan memindai serangkaian garis vertikal, yang membentuk
    karakter kode.
    Mereka melakukan ini dengan kecepatan mulai dari yang sangat rendah (kurang dari
    5 kaki per menit) ke sangat tinggi (lebih dari 250 kaki per menit). Printer ini bekerja
    dengan handal pada kecepatan apapun yang dalam jangkauannya. Namun, relatif
    kecepatan pembuat kode dan produk kritis.

Jika jet printe machine memperkirakan produk melewati dirinya dengan kecepatan 30 kaki per menit, dan melewati 60 kaki per menit, jarak di antara titik tinta garis vertikal akan membentang secara horizontal. Ini akan menghasilkan serangkaian titik, di mana hampir terlihat acak. Tidak akan ada pola yang terbaca.
Jika produk melewati perkiraan jet print secara lebih pelan, hasilnya akan bertolak
belakang; jarak antara titik garis vertikal akan menyusut sampai kode menjadi
gumpalan yang tidak enak dipandang.


Salah satu cara untuk menetralkan masalah ini adalah menggunakan encoder untuk
memantau kecepatan produk. Ini biasanya dipasang pada poros penggerak
conveyor. Encoder terintegrasi dengan printer dan memberikan umpan balik tentang
kecepatan sebenarnya, mengatur ulang printer seperlunya.

Jawaban Permasalahan Ink Jet Printer
Keluhan umum terhadap jet printing machine adalah spray tintanya. Mereka akan sering menetes, atau menyemprotkan tinta berlebihan. Terkadang mereka akan dipicu secara tidak sengaja tanpa ada produk di depan mereka.
Beberapa kasus malah seringkali menimbulkan banyaknya bercak tinta di sekitar mesin.
Salah satu cara untuk mengatasinya adalah menempatkan selubung dengan
ekstraktor di sekitar titik di coding. Ini akan menghilangkan tetesan tinta di udara sebelum masuk ke mesin atau lantai.
Solusi lainnya pernah diimplementasikan oleh Luciano Packaging Technologies ke
seorang pembuat karton. Solusi mereka sebelumnya adalah memindahkan karton jadi posisi yang akan dicetak berada di atas di conveyor. Nozel jet print dipasang di atas karton dan disemprotkan mengarah ke bawah.
Nampan stainless steel di bawah karton lalu mengumpulkan semprotan berlebihan dan
tetesan. Nampan mudah dipindahkan untuk mempermudah pembersihan.

MESIN CETAK KODE, TANGGAL, BARCODE, QR CODE, NUMERASI, NUMERASI BERURUTAN, LOGO, MEREK MODEL HANDHELD INKJET PRINTER

Hits: 53

error: Content is protected !!